23 December 2018

Mengucapkan Syahadat Tidak Membuat Kita Menjadi Muslim




Di sebuah desa yang menjunjung tinggi adab mencintai. Tinggal lah beberapa anak yang suka dicintai. Walang Sungsang, Rara Santang, Ambar, dan sikembar Joko & Jeki. Mereka suka bermain seperti generasi Z pada umumnya.

Hom pim pa alay hum gambreng.. (asal kata alay dari sini nih)
“Yee walang jaga”
“He gk adil, ambar tadi telat”
“Tinggal jaga aja apa susahnya sih lang”

Yaudah aku ajah yang jaga…
Jagain ambar mksudnya.. eaaaa :v
“Ucap joko dengan santae”

Eh ada rara tuh
Mbak rara.. yuk main bareng, jangan apatis
Teriak ambar sambil cekikikan

Ahirnya empat orang generasi Z pun berkumpul

“Kalian udah belajar tah ? besok ulangan aqidah loh”
“Lah ini mangkanya mau blajar sama kamu ra”

Mesti joko ini bisa ajah cari alasan

“Memangnya besok temanya apa mbak ?”
“Besok temanya syahadat, ambar sayang”
Blajar bareng ajah biar gampang

“Kira-kira besok soalnya gimana yah… pak marno kalau buat soal mesti bikin mikir”

“Sebenarnya Kenapa sih kita harus syahadat ?”
Ucap joko memecah keheningan

“Soalnya rukun Islam itu yang pertama kan syahadat”
Bener kan mbak rara ??

Gini jok, Syahadat itu kan simbol, kita bisa saja lo melakukan aktifitas keislaman tanpa melakukan syahadat, namun kita tidak akan pernah mendapatkan tiket surga. Sama halnya dengan sekolah, kita harus melewati tahap pendaftaran, dimana nama kita dicatat dan resmi menjadi pelajar sekolah tersebut. Bisa saja kan kita hanya mengikuti pelajaran dan menyelesaikan ujian tanpa melakukan pendaftaran. Namun setelah menyelesaikan ujian tersebut, kita tidak akan mendapat ijazah, karena kita tidak mendaftar. Nah, karena itu syahadat sangat penting, tanpanya, semua perbuatan kita tak akan ternilai.
“Jawab rara dengan panjang lebar”

“Kok setauku gini yah, syahadat itu kontrak kerja antara Allah dengan hambanya. Setelah adanya kontrak, barulah diikuti ibadah lainnya seperti sholat, zakat, haji, dan sebagainya. Ya seperti bekerja diperusahaan lah. Menurutmu kerja dulu atau buat kontrak dulu jok ?”
“Kontrak dulu dong, kalau kerja gak ada kontraknya kan gak dapat gaji”
“Yah persis seperti itu syahadat jok”, ucap walang

“Eh tapi, masak dengan syahadat saja sudah masuk Islam, sudah menjadikan kita orang muslim. didalam kalimat syahadat lo gak ada kata yang menyatakan aku masuk Islam
Sanggah ambar dengan rasa penasaran

Bener juga yah,
“Tumben gadis manis, otaknya juga manis.”
Celetuk joko sambil terpingkal

“Mbak rara jawab dong, penasaran nih”

“He aku loh sekelas sama kalian, kok kayak aku jadi guru sih”

“Yang paling akademis kan kamu mbak”
Aku mah apais :v
jawab ambar dengan cekikikan

“Eh tunggu dulu, mengucapkan syahadat belum tentu bikin kita menjadi Muslim loh”
Mengucapkan syahadat itu, baru membuat kita menjadi mukmin (orang yang beriman), menjadi muslim tidak semudah itu, ada tahapannya. La wong seng biasane jamaah sholat ae durong mesti muslim kok.
“Sergah walang dengan tenang”

Memangnya kamu sudah bersyahadat tah mbar ?? syahadat kan persaksian, siapa sih yang nyaksiin kamu syahadat ?? Kalau orang mualaf (org yg baru masuk Islam) kan pas syahadat disaksikan banyak orang, la kamu syahadat siapa yang menyaksikan duhai ambar yang cengengesan ???
“Lanjut walang”

“Duh kok aku jadi serba salah sih”
Ya kan kita sudah gk usah syahadat lagi, karena lahir dari orang tua islam
Gitu kan mbak rara ??

“Bener kok, adanya saksi minimal 2 orang dalam syahadatnya orang mualaf itu kan bertujuan agar tidak ada lagi fitnah. Sama halnya dengan fungsi saksi dalam pernikahan, yaitu sebagai pembaruan identitas sebelumnya, juga agar masyarakat bisa mengingatkan tentang hak dan kewajiban barunya.”
La kalau yang lahir dari orang tua Islam kan dari kecil sudah diajarkan untuk melakukan hak dan kewajiban sebagai orang Islam, semua orang sudah tau dia itu agamanya Islam, jadi tidak perlu lagi ada saksi untuk syahadatnya.
Ada tuh hadisnya, tapi aku lupa. Intinya kita semua itu terlahir fitrah, tergantung orang tua kita yang menjadikan kita Yahudi, majusi, atau nasrani.
“Terang rara dengan berkeringat.”

 “Mas joko, disuruh pulang sama bapak”
Teriak jeki dari jauh

Yaudah aku pulang dulu yah lang, rara, ambar.. sudah sore juga…
Besok pas ulangan jangan lupa bagi2 jawabannya, kita kan teman :v
“ucap joko sambil berlari pulang”

Yee kalau masalah gini ajah nganggap teman, dasar anak jaman now
“celetuk ambar dengan sinis”


Bersambung……







Penulis: Bamz








Refrensi
Candra malik: syahadat
Buku rusdi mathari: merasa pintar, bodoh saja tak punya

kitakitu.id

Komen dong
EmoticonEmoticon